8 Days Trip to Bali (part 1)

(Sebenarnya posting-an ini sudah gue tulis lama sekali kira-kira satu bulan yang lalu, namun di tengah-tengah menulis tiba-tiba kepala sakit tidak tertahankan, jadinya baru bisa dilanjutin sekarang karena baru inget..)

Selamat Hari Sabtu! Di Sabtu yang nganggur ini, gue mau posting pengalaman yang belum gue share sama kalian, yaitu liburan gue bulan lalu ke Pulau Dewata, ini udah kali ke-empat gue mengunjungi pulau ini dan belum bosen juga. Kalo sebelum-sebelumnya gue mengunjungi tempat wisata yang umum dikunjungi wisatawan di Bali, trip kali ini gue berniat ke tempat-tempat yang gak se-mainstream itu walaupun tetep mainstream sih. Awalnya berniat ke lokasi yang bener-bener anti-mainstream kayak pantai-pantai yang belum terjamah dan tempat-tempat mistis di Bali, tapi akhirnya terhalang oleh jarak yang cukup jauh, jadi akhirnya mikir, terus mager, kayaknya ini faktor utama yang membuat lokasi-lokasi tersebut sepi.. Yauda langsung aja, siapa tau tempat-tempat yang gue kunjungi bisa menjadi referensi kalian saat berlibur ke Bali :)

DAY 1

Roti Canai dan Teh Tarik Warung Bunana
Tiba di Bali sekitar jam 8 malam, karena udah malem jadi langsung menuju penginapan yaitu homestay temen gue si Densky di daerah Jimbaran, selesai beres-beres langsung keluar naik motor nyari cemilan menuju Warung Bunana. Untuk lokasi jelasnya silahkan kepo sendiri di google ya.. Harganya super murah mulai dari Rp 5.000 - Rp 15.000, menu roti canai nya juga bervariasi mulai dari yang asin (cocol bumbu kari) sampai yang manis seperti rasa cinamon, coklat keju, keju susu, dan lain-lain, untuk minumannya ada teh tarik, jus, sirup-sirupan, softdrink, dan minuman-minuman lain pada umumnya. Asik banget buat nongkrong-nongkrong santai, pelayan-pelayannya juga friendly, dan yang penting rasanya enak dan bikin kangen buat ke sini lagi. Karena tempatnya cukup ramai, jadi kalo orderan agak lama datengnya, jadi saran gue kalo pesen sekalian aja jangan satu-satu, soalnya nanti makin lama nunggunya, selain roti canai di sini juga jual nasi kuning pake kari yang mantep juga, boleh di coba nih guys..

sumber : tripadvisor.com


DAY 2

I want to ride my bicycle ~
Hari ini tujuan kami adalah sepedaan di Ubud, udah terbayang macam Julia Robert di film eat, pray, love sepedaan di Ubud lewatin sawah-sawah yang indah. Namun tidak seindah itu saudara-saudara, siang itu panas banget, jalanannya juga nanjak, sirna sudah bayangan jadi Julia Robert, apalagi waktu itu gue lagi kurang fit, lagi radang tenggorokan, ya makin berat perjuangan gue nge-gowes sepeda. Nah, sepedaan ini bukan berarti gak ada arah tujuannya, tujuan kami adalah menuju ke Cafe Pomegranade yang berada di tengah sawah, namun sebelum sampai pada lokasi tujuan tidak ada salahnya kalo mampir ke tempat lainnya.

Nb : Sepeda bisa di sewa di rental-rental sepeda pinggir jalan tarifnya 15 ribu sampe lemes.

sumber : doc. pribadi


Sawah NOT FOR SALE
Gue gak tau nama tempat ini apa, yang pasti di tengah sawah ada tulisan gede NOT FOR SALE, kalo kata si Pacar, dulu ada bule yang mau beli sawah ini, tapi pemiliknya yang orang Bali asli gak mau jual, jadi akhirnya dia bikin sign 'NOT FOR SALE'  di tengah sawahnya, informasi tersebut boleh dipercaya boleh juga tidak ya.. Gue pribadi suka banget di sini, sawahnya luas banget dan sepi gak ada orang, liat kanan kiri cuma hijau, hijau, dan hijau, aaaahh i love green .. Boleh lah mampir ke sini, jalan-jalan di tengah sawah terus foto-foto, kapan lagi bisa jalan-jalan di sawah kayak gini kan? Anyway, buat yang lemah seperti gue, jangan naik sepeda ke sini deh, jalanannya nanjak dan cukup jauh, panas banget kalo siang-siang, kalo yang emang suka gowes mah seneng-seneng aja pasti.

sumber : doc. pribadi

itu di samping tulisan 'NOT FOR SALE'

Pomegranate Cafe
Perjalanan gowes kembali dilanjutkan, kali ini udah gak nanjak lagi, tapi turunan, wah gila seru banget, karena tadi nanjak banget, pas balik jadi curam banget, asli seru banget pas balik, sepedanya gak perlu di gowes lagi udah jalan sendiri dan kenceng banget, ati-ati aja harus selalu siap ngerem dan waspada banyak mobil dan truk yang lewat, sial-sial bisa jadi almarhum kalo gak ati-ati, lebay sih gue. Nah cafe ini letaknya cukup terpencil gitu, jadi silahkan browsing dulu sebelum menuju tempat ini karena kalo gue jelasin di sini juga pada gak ngerti kan, guenya juga buta jalan udah lupa.

Harga makanan dan minumannya kurang bersahabat di kantong yang cekak, paling murah sekitar di atas 40 ribu gitu kalo sama tax, jadi kalo mampir ke sini bolehlah minum-minum aja sambil nikmatin pemandangan sawah, untuk interior dan view di cafe ini sih gokil, keren banget, super love it! Kalo bukan di Bali kayaknya gak bakal nemu deh tempat katak gini. Pas banget abis capek panas-panasan naik sepeda, langsung duduk dan minum di sini, rasanya surga banget. Waktu itu gue pesen orange juice, lime squash, dan pannacotta, semuanya enak! Untuk berdua spend sekitar Rp 100.000 - 150.000 lah kira-kira kalo ngemil doang. Kalo udah selesai minum-minum dan nyemil bisa turun ke sawahnya juga loh buat foto-foto atau sekedar jalan-jalan aja.

Pomegranate Cafe
sumber : doc. pribadi

 Pannacotta
sumber : doc. pribadi

Ceking Rice Terrace
Sebelum meninggalkan Ubud, kami menuju daerah Tegalalang atau Ceking atau apalah pokoknya itu buat liat rice terrace, dari Ubud naik motor sekitar 20 menit, kalo naik sepeda lagi modar paling. Tema hari ini kayaknya back to nature banget ijo-ijo terus. Kami singgah di salah satu tempat makan yang view-nya langsung menghadap ke rice terrace, gue lupa namanya soalnya udah cape banget, but.. it such an amazing view, gue pun berpikir gimana caranya bisa buat rice terrace kayak gitu, keren banget. Sambil menikmati alam, bisa sambil ngemil pisang goreng, ngopi, ngeteh, ngelapa, ngejus, dan lain sebagainya, apalagi sore-sore gitu asik banget adem.

sumber : doc. pribadi

sumber : doc. pribadi

Soto Dobrak
Malam di hari ke-2 ini kami menutup hari dengan yang hangat, yaitu makan soto, kondisi gue juga semakin memburuk, radang tenggorokan makin parah suara udah kayak kodok batuk. Rasa soto dobrak ya standar rasa soto pada umumnya, bisa pilih mau yang daging, ayam, atau ceker. Harganya murah Rp 15.000,- udah sama nasi. Tempatnya dipinggir jalan gitu, makannya bisa lesehan atau di meja, lokasinya silahkan cek google ya soalnya cabang Soto Dobrak ini sepertinya ada banyak.

sumber : tripadvisor.com

DAY 3

Malem setelah makan soto dobrak, ternyata adalah puncak sakit gue, ambruk.. Gak bisa bangun dari kasur, begitu bangun gak bisa liat apa-apa rasanya dunia berputar, tenggorokan sakit, kepala sakit, badan panas banget. Untung ada pacarku yang siaga merawat, gue minum tolak angin gak tau uda sekotak kali, minum  OBH nelco special, minum air putih sebanyak-banyaknya, sama dikerokin, akhirnya pas tidur gue banjir keringet, dan puji Tuhan pas bangun badan udah enakan. Intinya kalo udah tau sakit jangan maksain naik sepede ke tempat yang mendaki, bisa jadi lo mati. Karena semua juga pegel menggowes kemarin, pagi hari ini kita leha-leha di rumah, yang lain pada berenang, gue nontonin aja..

Double Six Beach
Banyak yang bilang ini masih pantai Kuta/ Legian sih, tapi karena 2 tahun lalu si pacar bilang ini namanya pantai 66 yauda gue nyebutnya 66. Sambil nunggu sunset kami nyantai nge-bir sambil makan bakso, surga banget.. Tapi karena gue masih dalam pemulihan jadi gue nge-pocarisweat. Abis makan bakso, main-main di pasir, main ombak, foto-foto, dan emang bener deh kayaknya quotes kalo "Salt water heals everything" Gue rasanya udah gak sakit sama sekali, langsung sehat bisa lari-lari dan langsung sehat terus sampe hari esok dan seterusnya! YEY! Pantai 66 ini luas banget, buat main pasir, lari-lari di pinggir pantai sendirian, sama pacar, atau sama anjing asik banget, ombaknya juga enak buat yg lagi pengen main ombak.

sumber : doc. pribadi


sumber : doc. pribadi

sumber : doc. pribadi


Part 2 menyusul ya!

This entry was posted on Thursday, June 18, 2015 and is filed under ,,,,,,,,,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

Leave a Reply