what a long day

Rabu, 30 Januari 2013

Pagi ini diawali dengan keroyokan isi KRS di kosan Dinda (kira2 ber sepuluh), dengan harapan semuanya bisa sekelas di semester 4 (buat yang masi sekolah, tunggu saja waktunya, suatu saat kamu akan mengerti betapa indahnya isi KRS) Seperti yang sudah gue ekspektasikan, heboh abis, semua teriak-teriak, secara jadwalnya bentrok semua, dan wtf ada kelas hari SABTU bzzzzzz.. (!@#$%^&) itu kelas cuma ada hari sabtu dan mau ga mau harus di ambil, untung strategi berhasil, gue dapet libur hari Jumat dan Senin, walaupun sisanya padet, sehari bisa kuliah jam 8-5 nonstop. Bodo amat, yang penting gue ga kuliah Senin-Sabtu (AMIT-AMIT).

KRS done, dilanjutkan dengan makan siang. Gue dan Saras makan di Sushi Naru, dan teman-teman yang lain pesen makanan ke kosan. Pas mau balik ke kosan, gue dapet bbm dari Dinda, dia nitip panadol katanya badannya panas. Gue balik ke kosan Dinda, Saras pulang. Lalu akhirnya semua personil berkurang hingga tersisa Gue, Dinda, dan Nadia. Akhirnya kami memutuskan buat tamasya ke rumah Johan di daerah Bintaro, kami berangkat bareng Ijal (Ijal itu anaknya Ari Lasso #serius) yang juga ingin tamasya ke rumah Johan, sebagai ucapan terimakasih, kami memberi Ijal hadiah yaitu kerupuk renyah.


Sampailah kami di rumah Johan, yang kalo di rumah nama panggilannya "Boy". Sambil nunggu yang lain dateng, kami pergi dulu ke tempat gaul anak Bintaro, yaitu Bintaro Plaza. Mampir ke Hero blanja bahan-bahan buat masak Spaghetty, wuhuuu. Saat kembali ke rumah Johan, ternyata teman-teman yang lain sudah tiba, tapi sepertinya ada sesuatu yang tidak beres.. jeng jeng jeng jeng (ceritanya tegang), ternyata si Gery demam, badannya bener-bener panas banget, gila.. terus saking panasnya dia ngigo gitu di mobil, omongannya ngalor ngidul, mulai dari dia bilang kalo si Evans galau karena gebetannya mau nikah, terus lanjut bilang kalo si Josh kalo abis main futsal suka pijat tambah tambah, Johan suka sama si *piiiip*, dsb. Tadinya mau panik, malah jadi ngakak semua. Si Gery bener-bener ga bisa dibangunin, akhirnya dia di gotong masuk ke dalem rumah, karena dia berat, akhirnya diseret (macam mau nyembunyiin mayat). Sampe di dalem, Gery kita baringkan begitu saja di lantai, karena kasian akhirnya dipindahkan ke sofa. Omongannya tetep ngelantur, akhirnya kita diemin aja sampe akhirnya dia sadar sendiri. Sampai saat ini masi misteri, apakah Gery mabuk? atau habis mengkonsumsi jamur bahagia? hanya Gery yang tahu.





Sebagian nungguin Gerry di ruang tamu, sebagian ke dapur buat masak spaghetty, dan semua berjalan lancar, spaghetty bolognese dan aglio olio buatan si Josh hasilnya maknyus! Ternyata ia punya bakat terpendam.. Semua senang, semua kenyang.


Gerry udah sadar, dia pun kembali ke rumah. Gerry sembuh, Dinda sakit errrrghhh.. Panasnya gak kalah sama Gerry, ada virus apa coba ini sakit beruntun.. Akhirnya Dinda di kompres, terus dikasi tolak angin, kemudian ia istirahat di kamar Johan, sementara yang lainnya ke taman blakang main gitar sambil nyanyi-nyanyi. Gue nemenin Dinda di kamar.


mukanya merah banget kayak patrick spongebob.


Waktu menunjukkan hampir pukul 12 malam, karena sudah jam segitu ditambah Dinda kurang sehat akhirnya kami semua memutuskan untuk bubar. Ijal mengantar kami semua ke tempat kos masing-masing, gue tidur di kosan Dinda malam itu, soalnya udah jam segitu yakali pulang. Tamasya ends.

Lelah seharian main-main, Gue dan Dinda bobo. Sampe kira-kira jam 2, gue merasa ada yang gak beres.. Si Dinda tidurnya aneh banget, kayak gak nyenyak gitu terus badannya gemeter ga bisa brenti, pertamanya kayak orang cekugan gitu, tapi lama-lama makin parah gemeterannya. Gue bingung ni anak kenapa, gue kira dia ngigo, tapi gak berenti-berenti, karena panik gue bbm Ijal yang gue yakin belom tidur (anak malam), kata ijal, dinda rep-repan, bangunin aja. Belum gue bangunin si Dinda tiba-tiba bangun sendiri, sambil ngomong "Fer kenapa nih badan gue ga bisa berenti gemeteran" pas gue pegang jidat sama lehernya buset panasnya -_- kayaknya kalo gue pecahin telor di jidatnya langsung mateng itu. Gue panik, tapi belaga gak panik. Si Dinda ketakutan ampe mau nangis gitu, badannya ga bisa berenti geter, hmmm kayak orang narkobaan terus sakau, begitu deh. Udah keadaan kayak gitu, pemikirannya tetep aja somplak "Fer jangan-jangan ada yang masukin obat ke dalem makanan gue" (sambil bergetar ngomongnya). zzzz yakali din.
Gue langsung bbm Ijal.. Ijal memang selalu siap siaga :') gak nyampe 10 menit dia udah ada depan kosan Dinda, dia bareng si Aloy juga, dan kami langsung memboyong Dinda ke UGD terdekat (RS yang baru launching pas tanggal 12.12.12 , deg-degan juga sih soalnya masih baru wkwk) Si Dinda di mobil sempet ngomong "Ntar kalo gue malpraktek gimana" dan gak ada yang menanggapi.



Pas di tensi, bujet, panasnya 39,3 C, beberapa menit kemudian di tensi lagi, naik jadi 39,9 C. Gue pun menyemangati Dinda "Semangat Din, dikit lagi 40 !" Si Dinda ini strong luar biasa, panas 39,9 C masih bisa ketawa ngakak, bahkan dia gak brenti ketawa selama di UGD, apalagi Gue, Ijal, sama Aloy ngelawak terus. Yah, kan katanya hati yang bahagia adalah obat, mending dia ketawa terus deh daripada lemes-lemes, cuma gak wajar aja, dengan panas segitu ketawa nya bahagia banget. Kira-kira satu jam kurang akhirnya kami cabut dari UGD, dan sempet-sempetnya mampir ke warteg buat makan dulu. Ini jadi si Dinda sakit apaan sih, kok dia biasa biasa aja padahal panas banget @#$%. Jam 4 lewat kami balik ke kosan, thanks so much Ijal dan Aloy, kalian jadi petugas ambulance pagi ini :') Lanjut tidur, dan kira-kira pukul 8 pagi gue dikagetkan dengan teriakan Dinda.. ternyata dia jatoh di kamar mandi T_T yaolo. Tapi untungnya gak kenapa-napa. Lanjut tidur lagi, pas bangun udah jam 1 siang, dan gue lupa si Dinda belom makan ._. gue langsung bergegas ke pasar nyari bubur, tapi gak ada akhirnya beli baso. Dinda telepon nyokapnya yang berdomisili di Bogor, gue nunggu di kosan ampe nyokapnya dateng. Ni anak kasian banget, tetangga kosannya pulang kampung semua, kalo kenapa-napa gak ada yang tolongin. Gue jadi bayangin pas buka pintu kosan mulutnya uda berbusa-busa.. #abaikan. Pas nyokapnya Dinda udah mau sampe BSD, gue pun kembali ke rumah. It was really a long day, but it was fun too :)



that's what friends are for

This entry was posted on Friday, February 1, 2013 and is filed under ,,,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

2 Responses to “what a long day”