Random Story

Selama di Bandung banyak kejadian random tapi mengesankan :3


Gue, Odi, dan Jesse. *gue yg topinya beda sendiri

Fakta 1 :
3 orang cewe unyu ini dapet tempat penginapan dengan harga Rp.0 saat di Bandung :')
Jadi ceritanya kami bermalam di kosannya si Othniel Tambunan, dia adalah sodara kandungnya Gayus Tambunan. Ini serius, gue ga bercanda.... adenya dia, namanya Gayus, marganya Tambunan. Jadi? Gayus Tambunan ._.
Karena, kami bukan muhrim ya jelas ga sekamar, kalo muhrim juga masa ber 3? poligami donk?
nah, Si Othniel ini bilang dia nginep di kosan temennya, jadi pake aja kamar kosnya, kami dengan bahagia menyambut tawarannya. Tapi ternyata si Othniel ini bohong :''''( dia ga tidur di kosan temennya, tapi dia bermalam di kampus berbantalkan tas ranselnya :'( Ini uda kayak di ftv-ftv yang ceritanya pengorbanan gitu (gatau juga sih apa ada ftv minjemin kosan) ya intinya si Othniel ini baik banget :') Tapi yang dipinjemin kosan ini malah kepo buka-buka laptopnya Othniel terus ketawain video-video dia nyanyi dan joged dengan bertelanjang dada. Maaf ya niel :')
Fyi, si Othniel Tambunan ini temen SMP gue waktu kelas 1, terus di tengah-tengah semester dia pindah sekolah, jadi belom lama kenal sama dia, dan gue bener-bener ga pernah ketemu dia lagi selama kurang lebih 6,5 tahun. Pertama ketemu di Bandung yah agak awkward, secara penampakan dia yang berubah banget, tapi akhirnya malah ngakak sampe keringat bercucuran.

ini penampakan si Othniel Tambunan, masi jomblo dia, bagi cewe-cewe yang berminat dengan cowok b-boy , bisa nyanyi, main gitar, dan kocak, bisa hubungi dia di twitternya @othnieltambunan (tuh nil baik kan gue promosiin lu)

Anw, Thanks banget Othniel. Semoga upahmu besar di surga. terus di bumi ngga?

Fakta 2:
Baru mau nulis aja uda senyum-senyum nih gue.
Jadi begini, langsung saja kepada pokok persoalannya, si Odi jatoh ke got.
HAHAHA. Kasian sih kok gue ketawa ya, padahal bahaya banget, got nya dalem tapi gak ada air nya, terus di depan got itu ada besi-besi tajem. Kemungkinan yang terjadi, kalo si Odi jatoh dengan ke 2 kakinya masuk ke got, bisa ankle, atau paling parah bisa patah kakinya, atau buruknya lagi kalo nyungsep ke depan, dia bakal kena besi-besi tajem, serem banget ga sih? Gue ga sejahat itu, gue gak ketawa pas dia jatoh, gue panik dan buru-buru ngecek kakinya kenapa-napa gak, hokinya yg jeblos 1 kaki doang, dan hokinya lagi, dia pendek.. yah 150cm lah, jadi kakinya itu ga nyampe ke dasar got, dan kaki yang 1 nya lagi masi nahan. Bersyukur banget deh gak kenapa-kenapa.

kejadiannya detailnya seperti ini kira2 :
"AAAAARGH" gue berteriak, yang jatoh malah ga teriak ._. soalnya gue ada di belakangnya persis, jadi gue syok. Gue buru-buru tanya "gapapa kakinya?" Si Odi malah diem aja mukanya pucet, dan gue liat flat shoesnya cuma sebelah, yang berarti sebelah lagi jatoh di dalem got. Gue langsung jongkok liat ke dalem got, dan gue syok ternyata tuh got dalem banget, bisa hampir sepinggang gue, gue pikir got cetek. Gue ngeluarin hape berusaha cari flat shoes Odhie, tapi ini uda malem dan super gelap, udah berasa kaya di rawa-rawa rasanya saat itu, gue gak kliatan apa-apa. Tiba-tiba di tengah senyapnya dan gelapnya malam.. Ada suara laki-laki berkata "Ada yang jatuh?" Gue, Odhie, dan Jese menengok ke arah suara itu, dan awwww cowok unyu.. Chinese, kacamata frame item tebel, rambutnya ada poni-poni lucu gimana gitu, wajahnya bersinar-sinar... soalnya kena sinar hape yang dia pegang, ntah dia berondong atau seumuran. Suasana hening 2 detik (biar dramatis) . Odhie : "Spatunya jatoh.." dengan nada sok-sok unyu dan tidak berdaya, cih. Si Cowo unyu langsung jongkok ke arah got, gue ada di sebelahnya lagi ngelongok ke got juga.. Tiba-tiba cowo itu menengok ke arah gue dan jese, gue deg-degan (ngga, ini lebay) dia berkata .. "ada alat penerangan?" jeger. Gue keluarin hape ke arah got tapi gak guna, terus dia bilang "udah keliatan spatunya" waktu berjalan singkat, si malaikat unyu megambil sepatu merah Odi yang terjatuh dan mengembalikannya kepada Odi. Odi gue liat mukanya senyum-senyum seneng gimana gitu terus bilang "makasi..." si Malaikat unyu hanya tersenyum, sebenernya dia gak sendiri, dia sama temennya, tapi ntah kenapa temennya itu kaya ga jelas gitu ga kliatan, gelap, yah anggep aja dia cuma figuran. Kami pun kembali ke kos-an naik Ojek. Selama di ojek, gue sama Jese masi kesemsem sama tuh cowo, akhirnya....... nyasar ! Kosannya kelewatan ampe jauuuuuh. Jese berkata "Bang, balik lagi deh ke pangkalan ojek, kita ulang dari awal" huff.

Siapakah dia? siapa namanya? tinggal dimana? hiks. Ya siapa tau aja dia lagi brosing2 apaan nemu ni postingan :') bye bye malaikat unyu bandung.


Fakta 3 :
Naik taksi Gemah Ripah ke Lembang. Sampe di taxi bingung, dari Lembang nanti baliknya gimana, soalnya di sana jarang banget taksi lewat. Akhirnya nanya ke supir "Pak, boleh minta no hapenya? nanti kalo bapak lagi deket daerah situ bisa jemput balik kan Pak?" "Bisa neng, catet aja no saya... 08xxxxxxxx" "dengan bapak siapa namanya?" *bapak itu menjawab namanya dengan suara pelaaaan banget, padahal sebelumnya suaranya kenceng* "Siapa pak?" "Itu liat aja" *sambil nunjuk ke biodata supir taksi itu loh. Ternyata namanya "UBAN" aduh ini lagi bapaknya kasih nama anaknya sedih banget deh, ampe malu gitu bapaknya nyebutin namanya, gue mau ketawa tapi gak enak karena gue turut berempati atas ketegaan bapaknya pak uban :(

Pas mau pulang dari Lembang, kita nelpon pak Uban, tapi ternyata dia lagi ga di daerah Lembang, akhirnya kita nelepon pusat Gemah Ripah dan minta di jemput di sana.

Nah, ini tuh siang. Sorenya pas kita uda mau pulang ke Jakarta, kan naik taksi lagi tuh. Kita nunggu taksi lama, nyebrang sana sini, akhirnya ada taksi yang lewat, begitu duduk di dalam taksi.. gue memperhatikan supirnya, terdiam sejenak, terus gue liat ke namanya, bener aja, Pak Uban.. dan gue berteriak "Ini kan bapak yang tadi !!" . HAHAHA. sesuatu banget bisa naik taksi dengan supir yang sama, padahal di taksi di sini kan ada banyak banget, karena namanya unik jadi gue inget, coba namanya bukan uban, pasti gue ga inget. Ternyata mungkin maksud dari bapaknya pak uban ngasi nama anaknya uban ialah biar nama anaknya mudah diingat orang lain. :')

SEKIAN ! :D

Enjoy the little things in life, for one day you'll look back and realize they were big things

This entry was posted on Monday, July 23, 2012 and is filed under ,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

2 Responses to “Random Story”

  1. blognya keren langsung gw bookmark deh...
    salam kenal ..

    ReplyDelete
  2. sering belanja gak ?
    udah pakai enimart blum ?

    ReplyDelete